Red Notice — keluar hari ini di Netflix — secara resmi merupakan komedi aksi. Tapi itu tidak bagus di salah satu bahan utama itu. Sebagian besar, itu terus melemparkan serangkaian kalimat tanpa pernah berkomitmen pada leluconnya. Film Netflix, yang ditulis dan disutradarai oleh Rawson Marshall Thurber (Skyscraper), tidak memiliki kepribadian — film ini meneriakkan aksi hambar untuk sebagian besar dari 117 menit runtime-nya. Saya melihatnya awal minggu ini dan saya sudah melupakan sebagian besar urutan aksinya. Itulah betapa tak terlupakannya mereka. Pada dasarnya, Red Notice adalah film pencurian yang sangat run-of-the-mill dengan sedikit bakat dan kepanikan tersendiri. Kecuali bahwa itu menampilkan tiga yang terkemuka di Hollywood aktor bintang. Dan itu adalah satu-satunya alasan itu ada.

Menonton film memperjelas bahwa Pemberitahuan Merah dirancang sebagai kendaraan bintang untuk Dwayne Johnson, Ryan Reynoldsdan Gal Gadot. Mereka tahu, Netflix tahu, dan pembuat film tahu bahwa penonton datang untuk melihat wajah mereka, yang menjelaskan mengapa ketiga Johnson, Reynolds, dan Gadot kurang memainkan karakter dan lebih merupakan versi diri mereka sendiri. Reynolds melakukan shtick biasa (Deadpool) kecuali dengan cara PG-13 yang ramah keluarga. Red Notice sangat ramah keluarga. Meskipun peluru dan ledakan membumbui film tersebut, tidak ada darah, cedera, atau mayat. Johnson kehilangan senyum khas dan alisnya yang terangkat, dan harus puas dengan banyak eyerolls dalam waktu yang dia habiskan bersama Reynolds. Gadot tampaknya paling dirinya, dan yang paling bersenang-senang.

Yang mengatakan, Red Notice adalah yang terbaik ketika menempatkan trio di sebuah ruangan — dibutuhkan lebih dari itu, dan pertukaran dialog yang lebih baik untuk mengikuti adegan. Tapi itu film pemalu. Red Notice memainkannya dengan sangat aman, tidak ada pengambilan risiko atau perubahan besar di sini. Ini semua tentang membuat IP Netflix baru — hanya itu yang dicari Hollywood akhir-akhir ini — dan itu tidak hanya sinis, tetapi juga membuang-buang uang. Netflix menghabiskan lebih dari $200 juta (sekitar Rs. 1.489 crores) untuk film tersebut, salah satu film termahal sepanjang masa. Sebagian besar dari itu adalah gaji. Johnson, Reynolds dan Gadot semuanya dibayar lebih dari $20 juta (sekitar Rs. 149 crores). Untuk ini? Ini gila.

Dan meskipun Red Notice melakukan yang terbaik untuk mendorong status penjelajahan dunia ke wajah Anda — dari Roma ke Bali, Rusia ke Valencia, Argentina ke Kairo, dan Sardinia ke Paris, nama-nama itu diludahkan di layar dengan font besar — ​​sungguh gila betapa kecilnya filmnya terasa. Itu mungkin karena Red Notice menghabiskan begitu banyak waktu di dalam ruangan. Apa gunanya berkeliling dunia dan berada di lokasi saat Anda hanya … di dalam?

Dhamaka, Red Notice, Tiger King 2, dan Lainnya di Netflix India pada bulan November

Sekilas, Red Notice memiliki “karakter” meskipun mereka benar-benar window dressing. Johnson memerankan Agen Khusus FBI John Hartley yang digambarkan sebagai profiler terhebat di dunia, Reynolds adalah penipu terhebat di dunia Nolan Booth, yang statusnya sebagai pencuri seni terkenal dikalahkan oleh The Bishop yang sedang naik daun, diperankan oleh Gadot yang bahkan tidak mendapatkan nama di layar, lupakan latar belakang. Tidak seperti dua lainnya lebih baik – pengembangan karakter mereka di Red Notice pada dasarnya adalah “masalah ayah”. Film Netflix sama-sama kikuk dengan eksposisinya, dengan karakternya yang memberi kita informasi biasa, baik berbicara tentang diri mereka sendiri, memberi petunjuk pada kita tentang twist, atau memandu kita melalui rencana mereka yang akan datang. Itu semua sangat di hidung.

Red Notice juga memiliki plot, meskipun tidak terlalu penting, seperti yang dicatat oleh Reynolds sendiri dalam komentar MacGuffin yang memecahkan dinding keempat: seorang miliarder Mesir menginginkan tiga telur permata yang hilang dari mendiang Ratu Mesir Cleopatra — dibuat-buat, bukan barang asli — untuk pernikahan putrinya juga bernama Cleopatra. Dia menawarkan ratusan juta sebagai hadiah. Karakter Reynolds dan Gadot sama-sama mengejar hadiah, dengan Johnson di belakang mereka.

Mereka juga diikuti oleh Inspektur Das (Ritu Arya, dari .) Akademi Payung), polisi super penghancur yurisdiksi Interpol. Tapi dia punya peran kecil tanpa pamrih, seperti halnya Bukit silikon‘S bro-y douche-y Russ Hanneman — maksud saya Chris Diamantopoulos, yang memerankan penjahat kecil Sotto Voce. Dia terjebak dengan aksen yang mengerikan yang hampir tampak seperti lelucon yang dimainkan padanya.

Meskipun kemudian ditenggelamkan oleh hiruk pikuk, Red Notice melakukan beberapa hal baik pada awalnya. Sementara Johnson besar dan lebar, Reynolds ramping dan cepat. Ini berarti kontras yang bagus dalam aksi awal. Reynolds melompat melalui rintangan, bermanuver di sekitar rintangan, dan dapat menemukan jalannya tanpa membuat kekacauan kecuali dia menginginkannya. Johnson hanya menabrak hal-hal dengan beratnya — dia tidak elegan tidak seperti Reynolds, meskipun menyelesaikan pekerjaannya. Yang mengganggu, Red Notice lupa untuk menggunakan kontras ini setelah adegan ini selesai. Selain itu, sementara ada kilatan komedi selama set-piece aksi di sana-sini, itu semua terlalu umum untuk sebagian besar.

Dari Abadi ke Red Notice, Yang Harus Ditonton di Bulan November

Ryan Reynolds sebagai Nolan Booth di Red Notice
Kredit Foto: Frank Masi/Netflix

Red Notice sangat ingin tampil dengan film aksi terbaik, tetapi upayanya sangat kecil. Thurber tidak menawarkan apa pun di sini yang belum pernah kita lihat sebelumnya seratus kali.

Dipimpin oleh Chris Hemsworth Ekstraksi — salah satu upaya Netflix untuk memiliki beberapa IP film aksi — mungkin sama buruknya di departemen naratif dan dalam menyia-nyiakan aktor berbakatnya, tetapi setidaknya berkomitmen untuk memberikan aksi. Dengan 99 juta Keluarga anggota Netflix menonton Extraction dalam empat minggu pertama setelah rilis, itu sudah cukup untuk mendapatkan sekuel yang mulai syuting nanti pada bulan November, dan dijadwalkan tiba pada April 2023.

Netflix tidak memiliki John Wick, cepat dan menderuatau Misi yang mustahil sendiri — dan keputusasaannya sangat jelas. Tapi mereka tidak semua berhasil sebagai Ekstraksi dalam mendapatkan waralaba dari tanah. Sudah dicoba sebelumnya dengan Will Smith on Cerahtapi sekuel segera-lampu hijau belum terwujud empat tahun kemudian. Lalu ada yang dipimpin Reynolds 6 Bawah Tanah pada akhir 2019, yang sekuelnya dibatalkan dengan Netflix — dalam pengakuan yang langka — mencatat bahwa film tersebut tidak berfungsi.

Tapi itu tidak berhenti. Selain Red Notice yang dengan sangat sengaja menyisakan ruang untuk sekuel, Netflix juga telah menyiapkan franchise-starter film thriller aksi senilai $200 juta: Pria Abu-abudengan Ryan Gosling dan Chris Evans sebagai pemeran utama, dan para sutradara Avengers: Endgame di helm. Gosling diperkirakan akan mengulangi perannya dalam sekuel The Grey Man. Netflix memiliki banyak uang untuk dibuang, dan tampaknya akan terus membakar banyak uang sampai mencapai emas.

Apakah ada masa depan untuk Red Notice bisa bergantung pada bagaimana penonton menyambutnya. Anda akan mengharapkannya untuk memecahkan rekor bulan pembukaan Extraction, mengingat kekuatan bintang yang terpasang. Tetapi apakah itu layak untuk masa depan adalah perdebatan yang sama sekali berbeda. Untuk apa nilainya, waralaba telah berbalik di tangan penulis dan sutradara yang lebih baik. Kecuali itu tidak sesederhana itu untuk Red Notice 2. Johnson bukan hanya salah satu dari tiga pemeran utama, dia juga seorang produser di Red Notice. Dan karena itu, dia memiliki kendali luar biasa atas arah film Netflix (dan serial potensial).

ulasan red notice dwayne johnson film red notice

Dwayne Johnson sebagai John Hartley di Red Notice
Kredit Foto: Frank Masi/Netflix

Seiring pertumbuhannya di Hollywood, lingkaran Johnson menjadi lebih kecil. Dia sebelumnya telah bekerja sama dengan Thurber pada dua kesempatan sebelumnya: thriller aksi 2018 Gedung pencakar langitdan komedi aksi 2016 Intelijen Pusat. Dia juga bekerja dengan Brad Peyton tiga kali, termasuk film bencana 2015 San Andreasdan film monster 2018 Mengamuk. Dan pria yang mengantarkannya Disney kendaraan Pelayaran HutanJaume Collet-Serra, dipilih untuk membawakan debut Johnson di DC sebagai Adam Hitam juga. Johnson jelas bekerja dengan sutradara ini karena dia tahu dia adalah otoritas yang lebih besar di ruangan itu, lebih dari itu sebagai produser di semua film ini. Dia pada dasarnya adalah sutradara hantu.

Vin Diesel Minta Dwayne Johnson ‘Tampil’ di Fast & Furious 10

Tidak mungkin Johnson akan menyerahkan kendali kepada pembuat film auteur. Ini sebagian mengapa Johnson tidak bisa lagi bekerja di Fast & Furious, saya percaya. Vin Diesel adalah bintang dan produser dari waralaba itu, dan tidak ada ruang untuk dua hal yang sama. Sebaliknya, Johnson telah pergi dan membuat versi berukuran super dari itu di seluruh Hollywood. Dia melakukan hal yang kurang lebih sama kemanapun dia pergi, baik itu Rampage, Jumanjiatau Red Notice — dan dia bahkan tidak meninggalkan Fast & Furious sepenuhnya, mengulangi perannya dalam spin-off yang lumayan Hobbs & Shaw yang juga memiliki sekuel dalam pengembangan.

Sebagian besar filmnya menghasilkan ratusan juta dolar di box office, dan itulah sebabnya semua orang ingin berada di bisnis Johnson. Untuk Netflix, ini semua tentang jumlah pelanggan yang dapat mereka tarik (dan pertahankan), dengan gabungan kekuatan Kolam kematianBatu, dan Wanita perkasa. Red Notice adalah pemborosan uang dan waktu semua orang — kecuali mereka yang dibayar $20 juta.

Pemberitahuan Merah dirilis Jumat, 12 November pada 13:30 IST / 12:00 PT di Netflix di seluruh dunia. Di India, Red Notice tersedia dalam bahasa Inggris, Hindi, Tamil, dan Telugu.


Sumber

Leave a Reply

Related Posts